Selasa, 05 September 2017

Filled Under:

Cara Menggoreng Tahu Pong Agar Renyah, Gurih dan Mengembang

Tahu pong adalah sebuah tahu yang ditengahnya kosong atau bolong. Katanya sih tahu pong ini berasal dari kota Semarang sejak tahun 1930 lalu di saat Indonesia belum merdeka.

Tahu pong ini yang sudah dibumbui lebih enak dijadikan cemilan daripada lauk karena teksturnya lebih crispy dan enak banget. Kalau tahu pong coklat biasa dibuat sayur lodeh, ada lagi tahu pong bundar yang sering kita sebut tahu bulat 500an, digoreng dadakan. Hehehe.

Saya menemukan tahu pong gara-gara bangun kesiangan. Emang ada hubungannya yah? Ada bangetlah karena rumah saya deket banget sama pasar. Iya soalnya tinggal melangkah sepuluh langkah saja saya sudah nemu deretan penjual sayur dan aneka lauk pauk.

Alhamdulillah dapat rumah yang strategis kemana-mana jadi enak kalau mau pergi gak perlu jauh-jauh apalagi hemat ongkos.

Saat itu kronologinya saya bangun jam setengah 10 pas waktu tahun baru tanggal 1 januari 2018. Tapi di hari biasa padahal saya biasa bangun jam 9 sampai jam setengah 10. Saat ke pasar gitu biasanya saya cari lauk tempe, tahu masih ada, tapi ini malah gak ada saya udah muter-muter keliling pasar sudah sepi.

Yang tersisa cuma sayuran, padahal saya gak bisa makan tanpa ikan. Tapi untung saja saya berjalan agak jauh dan akhirnya bertemu dengan pedagang tahu. Orangnya cina buka toko tapi di terasnya dia sering jualan yang beda sama tokonya. Dulu saya lihat dia jualan menjes dan saya juga pernah beli menjesnya.

Lha kemaren dia juga jualan tahu tapi dagangannya masih lumayan banyak. Yang uniknya lagi namanya tahu pong. Waktu saya tanya harganya ternyata harganya lebih mahal dari tahu biasa yaitu 3000. Murah sih murah tapi ukurannya kecil banget.

Bentuknya persegi panjang, ukurannya kalau gak salah se lembaran uang kertas dan tebalnya tipis dibandingkan tahu biasa. Karena gak ada pilihan lain, tempe, tahu, dan telor dari toko biasapun tutup akhirnya saya membeli tahu tersebut.

Ada sih tahu yang besar tapi harganya 8000. Hemm pikirku buat apa beli tahu mahal kalau rasanya sama. Jadi pilihlah yang tahu 3000 dan saya beli dua.

Kagetnya saya setelah mau masak dan buka bungkus tahu pong itu di rumah. Di depan kemasan ada keterangan kalau tahu ini gak perlu dibumbui, dan langsung bisa digoreng. Padahal bentuknya sama, teksturnya waktu saya pegang juga sama, warnanya sama.

Ya sudahlah saya coba, lumayan ngirit garam, dan air. Tahu pong ini juga sudah ada ringget-ringgetannya kayak garis pemisah gitu jadi mudah banget buat ngiris.

Jadi cara menggoreng tahu pong. Tinggal nyalakan kompor, letakkan wajan penggorengan di atasnya, beri minyak secukupnya. Lalu tinggal iris sesuai bentuknya tahu pong, kalau minyak sudah panas, tahu pong siap digoreng.

Masukkan satu per satu tahu pong ke wajan penggorengan dan balik sehingga matang merata. Ketika sudah matang tahu pong siap diangkat dan letakkan di atas piring.

Tahu pong ini ketika dirasakan ternyata enak banget walaupun gak dibumbui rasanya sudah gurih berasa ada garamnya. BEntuknya juga mengembang enak, renyah dan kriuk-kriuk.

Sepertinya tahu ini memang tahu special dan enak pesaing tahu sumedang. Suami saya saja tanya belinya dimana, saking enaknya pengen dimasakin lagi. Nyesel deh tadi gak beli yang gede aja. Hehehe.

Jangan menilai sesuatu dari harganya. Bisa jadi mahal karena kualitasnya memang bagus dan rasanya enak seperti tahu pong yang saya beli.

Semoga bermanfaat ya. Jangan lupa untuk berkunjung lagi. Sharelah ke teman anda jika artikel ini berguna. Terima kasih. :)

Baca Juga :

0 komentar:

Posting Komentar